Sabarlah Sayangku


Bismillahirahamanirahim.

   Saya mendapat panggilan darinya lewat semalam. Agak terkejut juga, kerana kami jarang berhubung, melainkan hal-hal yang penting dan di saat rindu mengamit. Dia sebagai mahasiswa undang-undang dan saya sebagai mahasiswa ilmu wahyu, masing-masing punya komitmen yang tersendiri, kerna itu kami saling memahami. Saat, saya menjawab panggilannya, saya mendapat khabar yang mengejutkan. Allah, ujian yang sama tertimpa di saat selusuran kami di Taman Maahadi terusan memburunya.

Saya mengerti akan bebenan rasa yang memberat di sukmanya. Saya juga amat mengerti sekali kondisinya. Andai saja, saya bisa berada di sampingnya, pasti saya akan memeluknya, membiarkan dia menangis dalam pelukan saya dan mengesat air matanya.

Kehidupan saya, berlegar dengan insan-insan yang tabah. Dia adalah antara mereka yang tabah. Allah pasti mencipta sesuatu yang hebat buatnya… saya yakin… yakin sekali!

Buat dirinya,
Saya tahu dia juga tahu, Allah tidak akan menguji kecuali buat hambanya yang mampu. Meski akal fikir dan rasa sudah terlalu berat membebani semua ini, bertahun-tahun lamanya mendepani hal yang sama, namun, teruskanlah bernafas dengan kesabaran. Allah pasti tuntuni dirimu sayang…

Setiap kita, punya ujian hidup sendiri. Allah itu Maha mengetahui dan dekat sekali dengan hambanya. Sama-samalah kita mengadu kepadanya.

Yakin dan pasti. Allah itu mendengar luahan hati kita. Pasti Ketenangan kan menyusup dalam hidup.

Sabarlah sayangku…

Posted in -Jejak Bertapak- | Leave a comment

Cinta Yang Hilang.


Bismillahirahmanirahim.

“Allah, Allah, Allah… ”
Bibirnya pelahan menyebut nama Allah. Terasa ada getaran di hatinya saat nama mulia itu dituturkan. Ketenangan terasa menyelinap masuk ke segenap urat nadi, mengalir di gegelung darah dan halus menyentuh denai rasa.

“Rasailah Allah itu dekat dengan diri kita. Rasailah akan agungnnya Allah. Sedarkan diri akan kebesaran Allah. Hadirkan Ihsan itu.”Suara Pak Setiyo kedengaran mendayu-dayu, menunjuk ajar.

“Pertahankan kesedaran itu. Pertahankan kesedaran akan dekatnya allah itu. Sesungguhnya Allah itu amat dekat sekali dengan hambanya.”

Tanpa disedarinya, air matanya menitis pelahan.

“Allah… Allah… Allah… ”

“Sekarang, dalam keadaan kesedaran akan dekatnya Allah kepada diri kita, angkatlah takbir, agungkan kebesaran Allah, rasai akan betapa Maha Agung dan Maha Besarnya Allah”

Lantas, dia mengangkat takbir dalam keadaan penuh kesedaran akan dekatnya Allah pada dirinya.

“Allah… Allah.. Allah..”

Dapp..

 Dia terduduk..

Air matanya semakin laju mengalir. Salah seorang  kakak fasilitator program menghampirinya.

“adik ok ke?” perlahan suara akak itu bertanya.

Dia tidak mampu menjawab. Tika itu, dia hanya mahu menangis sepuas-puasnya sambil hatinya tidak mahu berhenti menutur nama agung itu.

Kakak Fasi itu menariknya ke belakang untuk tidak menganggu kosentarasi peserta program yang lain.

 Dia mengikut.

“Adik ok?” Sekali lagi pertanyaan dilontarkan lembut.

“Mar, biarkan dia menangis..” Seorang wanita lingkungan 40-an, menyuruh fasilitator yang dipanggil Mar itu membiarkan saja.

Mar mengangguk.

Belum sempat Mar bangkit, dia menarik tangan Mar.

“Maafkan saya akak. Saya menangis bukan kerana apa-apa melainkan kerana rasa sedih dan menyesal. Saya hamba Allah yang tidak pernah bersyukur kepada Dia. Saya selalu menganggap Allah tidak adil kepada saya. Saya selalu merasakan Allah tidak mempedulikan saya dan tidak mengasihi saya. Saya sering mempersoalkan akan apa yang telah terjadi dalam hidup saya kepada Allah. Saya juga sering tidak berpuas hati dengan apa yang Allah takdirkan buat saya. Saya rasa Allah begitu kejam dan jahat sekali kepada saya.”

Esakkannya semakin kuat.

“Tapi saat saya menjejak kaki ke sini, saat saya belajar mengenal siapa diri saya, siapa Allah, erti berserah dan pasrah, saya terasa malu dengan Allah… amat malu. Hakikatnya, Allah begitu menyayangi saya. Dia dekat sekali dengan saya. Tapi saya yang tidak merasai akan dekatnya Allah pada diri saya. Allah itu menyayangi saya melebihi saya menyayangi diri saya sendiri. Apa yang ditakdirkan Allah dalam kehidupan saya, meskipun tidak selari dengan kehendak hati saya, ternyata besar hikmahnya.”

Dia menunduk.

Rasa dalam diri bercampur baur. Sedih, malu dan kerdil memenuhi ruang atma.

“Adik, Allah itu maha pengampun, mintalah ampun akan kekhilafan adik kepada Allah. Yakinlah, Allah pasti mengampunkan dosa-dosa adik. Bersyukurlah juga, kerna Allah menyentuh hati adik, dan memberi rasa akan dekatnya Dia kepada adik.”

Adik itu mengangguk lemah dalam keadaan yang masih teresak. Mar memeluk adik itu, lantas menyentuh ubun-ubunnya. Allah, engkau telah sentuh hati adik ini dan sedarkan dia akan dekatnya Engkau dengan dirinya, kekalkanlah dia dalam rasa itu, berikan dia akan nikmat ketenangan itu, dan sentuhilah juga hatiku seperti Engkau sentuhi hatinya… ameen.

“Sesungguhnya perkara seorang mu’min itu menakjubkan, karena semua perkara yang dialaminya adalah baik; jika mendapatkan kesenangan dia bersyukur, maka hal itu lebih baik baginya, jika mengalami kesulitan dia bersabar, maka hal itu lebih baik baginya, dan hal seperti itu tidak terdapat kecuali pada diri seorang mu’min.” (HR. Muslim).”

 

–> diri yang mengharap Allah<–
Program Kusyuk solat oleh Pak Setiyo.

 

Posted in -tinta sanubari- | 3 Comments

Langkah Pertama


        

       Memulakan langkah pertama , amatlah sukar, lebih-lebih lagi bagi mereka yang takut untuk keluar dari kepompong dunia yang sedia ada. Namun, hakikatnya, langkah pertama inilah langkah yang mencorakkan siapa kita. Langkah  yang akan membina semangat kita. Langkah yang akan menambahkan lagi keyakinan diri kita. Langkah yang akan mengajar kita erti hikmah sebuah kehidupan.

Kotak ketakutan yang terbelengu di akal fikir dan rasa, akan terpecah dengan sendirinya saat kita memulakan langkah pertama. Keberanian memecahkan kebelenguan ini, akan menemukan kita dengan suatu yang terpendam dalam diri kita.

Keberanian dan keyakinan untuk melangkah ke arah yang lebih baik!

Kejayaan sesuatu perkara bergantung kepada tindakan yang dilakukan. Jika kita tidak berani bertindak, apakah kita akan berjaya?

“Minda kita perlu diberi diajar dan diberi kefahaman bahawa setiap perkara yang dianggap sukar atau susah dilakukan menjadi mudah dalam sekelip mata sahaja apabila minda menganggap aianya senang! Segalanya terletak pada diri sendiri, bukannya pada situasi atau perkara yang ingin kita lakukan.”

Cuba kita perhatikan pada ciptaan allah yang maha hebat, Si bayi kecil. Bayangkan, andai si kecil takut untuk memulakan langkah pertama, apakah dia mampu untuk berdiri dan berjalan seterusnya berlari seperti anak-anak lain?

Nah…andai si kecil itu punya keberanian dan keyakinan sebegitu, mengapa tidak kita?

 

Posted in -Jejak Bertapak- | Leave a comment

Sehalus Rotan Setajam Diam


Sehalus Rotan Setajam Diam

Dahulu, sewaktu saya masih kecil, seandainya saya melakukan kesalahan dengan sengaja atau terlampau nakal, abah akan marahkan saya dan menghukum saya dengan  rotan. Pukulan rotan yang dikenakan berdasarkan tahap kesalahan yang saya lakukan.

Ketika dirotan, saya akan berlagak dan sedaya upaya menyembunyikan kesakitan  pukulan rotan yang memedihkan. Sengaja saya berbuat begitu untuk menunjukkan kepada adik-adik saya, betapa beraninya kakak mereka.

Selepas itu, saya akan bersembunyi dalam bilik dan menangis senyap-senyap, sambil mengumpat abah di dalam hati. Namun, tidak lama kemudian, saya dan abah akan berdamai, kembali bergurau senda dan bergelak ketawa.

Namun, sejak saya meningkat dewasa, seandainya saya menimbulkan kemarahan abah, atau melakukan sesuatu kesalahan dengan sengaja, abah sudah tidak menghukum saya dengan rotan, sebaliknya dia hanya mendiamkan dirinya, tanpa bercakap sepatah apa pun dengan saya.

Ternyata, diam abah itu lebih menyakitkan saya  lebih dari pukulan sehalus rotan.

Rotan yang halus amat menyakitkan, namun diam itu lebih tajam sakitnya. Pedih!

<mo0d:sad>
Hidayatun Mardiah,
21 November 2011
Machang, Kelantan.

Posted in -tinta sanubari- | 4 Comments

Aku Ingin Merasa


Aku Ingin Merasa.

.Aku ingin merasa,
juga mempunyai rasa
seperti mereka
hangat cinta
jatuh menyusun di helaian pena.

Aku  ingin merasa
juga mempunyai rasa
seperti mereka
ghairah jiwa
indah menerpa nukilan kata.

Posted in -tinta sanubari- | 2 Comments

Pemuda Hitam Yang Ditolak Pinangannya.


Bismillahirahmanirahim.
PEMUDA HITAM YANG DITOLAK PINANGANNYA.

     Petang ini, hujan turun renyai-renyai, mendinginkan alam yang sejak tadi diterikkan mentari. Angin sejuk menghelus lembut. Nyaman sekali. Sambil bertemankan hujan, aku menghabiskan masa, menatap dan mengintai hikmah dari kisah seorang sahabat nabi bernama Saad Assulami, seorang pemuda dari bani Sulaim. 

        Pemuda ini seorang hitam kulitnya, dan tidak seberapa wajahnya tapi mempunyai imani yang tidak berbelah bahagi kepada Tuhan dan Rasulnya.

Saad pernah meminang anak-anak gadis untuk dijadikan suri dalam hidupnya, tetapi ditolak lantaran kulitnya yang hitam dan wajahnya yang tidak seberapa. Dalam keadaan kecewa, dia mendatangi rasulullah dan bertanya kepada baginda…

“Ya Rasulullah saw, apakah akan terhalang seseorang itu masuk syurga disebabkan mukanya yang hitam dan jelek?”

Lalu Rasulullah saw bersabda:-

Tidak, demi Allah yang jiwaku di tangannya, selama Kamu YAKIN kepada Tuhanmu dan ajaran Rasulnya.

                Kemudian, Saad mengadu kepada rasulullah akan pinangannya yang ditolak kerna paras rupanya. Setelah mendengar luahan hati sahabatnya itu, Rasulullah menyuruhnya pergi ke rumah seorang sahabat bernama Amr Bin Wahab dan meminang puterinya yang sangat cantik dan cerdik bernama Aatiqah. Rasulullah juga menyuruh Saad menyampaikan kata-kata rasulullah bahawa banginda telah mengahwinkan Saad dengan Atiqah.

                 Dengan harapan yang mengunung, Saad pun pergi ke rumah Amr Bin Wahab, namun ditolak dengan kasar oleh Amr kerana Amr menyangka Saad telah berdusta.

                 Perbuatan Amr telah sampai ke pengetahuan puterinya Aatiqah. Menyedari akan kesalahan bapanya yang mengingkari arahan rasulullah, Atiqah berkata kepada bapanya

 “Wahai ayah carilah selamat, carilah selamat sebelum turun wahyu membuka perbuatanmu, dan jika benar rasulullah saw telah mengahwinkan aku dengan orang itu maka aku terima dengan hati yang terbuka dan rela atas apa yang telah direlakan oleh Allah dan rasulullah untukku.”

               Mendengar bicara puterinya, hati sang ayah bergetar. Lantas dia pergi menemui rasulullah dan meminta maaf atas kekhilafannya.

 Saad kemudiaannya dikahwinkan dengan Atiqah dengan mahar 400 dirham.

 Subhanallah….

MENGINTAI HIKMAH.

                          Tersentak hatiku, saat membaca kisah ini, aku begitu kagum dengan semangat Saad Assulami. Meski mempunyai kekurangan diri, namun dia tidak menjadikan itu sebagai penghalang untuk dia mencapai kebahagiaan. Dia berusaha mencapai apa yang diinginnya hingga suatu saat dia merasa sangat kecewa, namun dia tidak mengambil langkah membunuh diri atau memberontak dan mempersoalkan kepada allah mengapa diberinya kulit yang hitam dan rupa paras yang jelik, sebaliknya beliau mengambil keputusan untuk bertemu rasulullah bagi meminta pandangan dan bantuan baginda.

                           Insan agung yang dirindui ini, kemudiannya membina kembali keyakinan Saad dengan mengatakan syurga itu hanya untuk orang yang yakin dengan Allah dan ajaran rasulnya dan bukan di kira dari sudut paras rupa semata-mata. Tindakan baginda ini , mengajar kepada kita, seandainya sahabat kita berada dalam keadaan kecewa dan dirundung masalah, support lah dia, berikan kata-kata semangat buat dirinya, kerana kata-kata semangat ini, walaupun nampak kecil dan biasa, namun kesannya begitu mendalam buat mereka yang sedang berduka dan kecewa.

                          Selepas itu, Rasulullah membantu menyelesaikan masalah Saad dengan mengahwinkan Beliau dengan seorang gadis yang cantik dan cerdik bernama Atiqah. Di sini, jelas menunjukkan kepada kita, paras rupa, warna kulit mahupun harta dan suku kaum bukanlah perbezaan. Kita adalah sama selagi berpegang pada Syahadah yang satu.

                           Kemudian, kita dibentangkan tentang reality sikap kita melalui sikap Amr Bin Wahab. Sikap ‘judge the book by it’s cover’ menunjukkan sikap kita yang cepat menghukum. Amr bin Wahab tidak percaya bahawasanya rasulullah saw telah mengahwinkan Saad dengan puterinya, lantas dia menolak dengan kasar pinangan Saad dan menyangka Saad berdusta tanpa meneliti terlebih dahulu akan kesahihan berita yang dikhabarkan Saad kepadanya.

                          Islam mengajar kita untuk berlemah lembut sesama muslim, seandainya Amr tidak bersetuju sekalipun, mungkin dia boleh menolak secara lembut. Namun begitu, setiap manusia ada kekhilafannya, begitulah juga Amr yang mungkin saja tidak menyedari akan sikapnya yang menolak pinangan Saad secara kasar. Tapi pada akhirnya, dia memohon maaf atas kesilapannya, dan mengajar kita untuk tidak berat mengaku kesalahan kita serta ringan mengucap maaf atas apa yang kita lakukan.

                          Di samping itu, Atiqah, Sang Puteri yang Cerdik menunjukkan kepada kita, kelembutan dan kesolehan seorang muslimah bisa melunturkan keras hati seorang lelaki sebagaimana Atiqah melunturkan keegoan ayahnya dan menyedarkan ayahnya akan kekhilafan yang telah dilakukan Amr hingga mencetuskan gerun di hatinya kerna telah melanggar arahan Allah dan rasulnya.Kelembutan dan kesolehan seorang gadis andai digunakan pada tempat yang sewajarnya, pasti besar manfaat pada dirinya dan mereka sekelilingnya.

                       Selain itu, Atiqah juga menunjukan kecerdikannya dengan mentaati perintah Allah dan Rasulnya. Seandainya kita berada di tempat Aatiqah, seorang yang cantik dan punya akal yang cerdik, semestinya, kita pinginkan seorang yang setara paras rupanya dengan kita, seorang yang juga tampan dan sedap mata memandang. Tapi Aatiqah cerdik kerna cintanya kepada Allah dan Rasul, membuatkan dia tidak memandang semua itu. Dia tahu, pilihan rasulullah adalah yang terbaik buatnya. Lantas diterimanya dengan hati yang terbuka dan rela. Atiqah seorang yang cerdik kerna itu dia mentaaati Allah dan rasulullah, kita pula, apakah kita seorang cerdik dengan melanggar perintah Allah dan Rasul??… wallahualam.

-sekadar perkongsian dari insan yang serba kekurangan-
Hidayatun Mardiah,
Temangan.

Posted in -tinta sanubari- | 2 Comments

Menjejak Bumi Sebenar


           Setelah hampir beberapa bulan, aku mendekam di bumi nilai, ‘masa rehat’ singgah seketika, melapangkan masa padatku yang seringkali terikat. Kerja-kerja society yang seringkali menghambat dengan jadual meeting yang kebiasaanya memenuhi jadualku, seratus lapan puluh darjah berkurang, sedikit sebanyak mengkagetkan diri aku.

            Kesibukan di kampus ternyata meninggalkan kesan pada jasad rasa dan  akal fikirku, hingga menjadikan aku antara mereka yang tidak boleh duduk senyap dan diam tanpa melakukan apa-apa. Dua tiga hari berada dalam fatrah cuti tanpa apa-apa aktiviti terasa bagaikan berada dalam penjara yang tidak bereerti apa-apa pada diri. Tuhan saja yang tau betapa aku merindui kesibukan dan keletihan di kampus.

Justeru, bagi mengisi ruang waktu di samping menambah pengalaman, aku menyertai beberapa program kemasyarakatan di sini.

 Bergaul dan beraktiviti bersama masyarakat, sambil menyantuni mereka yang terdiri dari pelbagai latar belakang, pendidikan , agama dan taraf kehidupan, membuka mata dan mindaku. Beraktiviti bersama komuniti, yang mempunyai perbezaan dari hampir segenap segi, jika dibandingkan dengan beraktiviti bersama komuniti kampus, yang aras pendidikannya , rata-rata hampir sekata , membuntukan kita melakukan pendekatan yang berbeza.

Pendekatan yang lebih mesra alam dengan keterampilan yang ramah, tanpa ada apa-apa  gaps akan mendekatkan lagi diri kita dengan masyarakat. Sedikit keterbukaan mungkin juga diperlukan.

Posted in -Jejak Bertapak- | Leave a comment